Breaking News >
Home » » Kejahatan sex tentara Amerika terus meningkat

Kejahatan sex tentara Amerika terus meningkat

Written By slamet abdillah on Sabtu, 11 Mei 2013 | Sabtu, Mei 11, 2013




SAMO News : Menurut sebuah sumber yang dilansir oleh Televisi Al Jazzerah bahwa ada peningkatan seksual yang dilakukan oleh tentara Amerika. Sebanyak 26 ribu personel militer Amerika telah melakukan kejahatan sex,

Itu adalah angka yang jauh lebih tinggi dari angka resmi yang menunjukkan ada lebih dari 3.000 kejahatan sex yang dilakukan oleh tentara Amerika tahun lalu, naik 6 persen sejak 2012.

Menurut dokumen Pentagon, kesimpulan utama dari laporan ini adalah bahwa "kekerasan seksual adalah masalah terus-menerus di militer dan tetap tetap tidak dilaporkan."

Laporan itu mengatakan bahwa dari 1,4 juta personel tugas aktif, 6,1 persen wanita tugas aktif - atau 12.100 - mengatakan mereka mengalami kontak seksual yang tidak diinginkan pada tahun 2012, meningkat tajam selama 8600 yang mengatakan bahwa pada tahun 2010.

Untuk pria, jumlahnya meningkat dari 10.700 sampai 13.900. Mayoritas pelaku adalah anggota militer atau sipil Departemen Pertahanan atau kontraktor, kata laporan itu.

DPR menjadi semakin peduli tentang bagaimana transaksi sistem pengadilan militer dengan kejahatan seksual. Dalam sistem peradilan pidana bagi warga sipil, Anda memiliki kelompok yang terpisah bertanggung jawab atas penyidikan, penuntutan dan hukuman.

Tapi di militer AS - semua tiga peran berada di bawah kendali petugas komandan unit di mana pelaku dan pekerjaan korban. Jika terdakwa memilih untuk diadili oleh panel militer, anggota panel yang dipilih oleh komandan dan tidak dipilih secara acak seperti pada sistem sipil.

Jika terdakwa dinyatakan bersalah, komandan harus menyetujui kedua temuan dan kalimat. Dalam perannya ini, komandan dapat menyisihkan putusan, sementara di Kanada, Inggris dan Australia, otoritas atas kasus pidana telah dialihkan dari komandan ke penuntut independen.

Menteri Pertahanan AS Chuck Hagel telah meminta militer untuk menghapus kekuatan untuk membatalkan keputusan pengadilan militer dari komandan. Senator Demokrat Kristen Gillibrand mengatakan dia akan memperkenalkan seperti tagihan minggu depan.

RUU nya juga berusaha untuk memungkinkan korban kejahatan serius seperti penyerangan seksual untuk melaporkan langsung kepada oditur militer, yang akan menentukan apakah tindakan pengadilan adalah tepat. Hal ini untuk menghindari pelaporan kepada seorang komandan yang tahu baik korban dan pelaku.

Jadi mengapa begitu banyak orang yang mendaftar untuk melayani negara mereka di militer AS harus menanggung penderitaan kekerasan seksual? Dan apa solusi yang mungkin untuk masalah ini berulang?

Di dalam Kisah Amerika, dengan presenter Kimberly Halkett, membahas dengan tamu: Morris Davis, mantan pengacara militer AS yang menjabat sebagai kepala jaksa di Teluk Guantanamo dan sekarang menjadi profesor hukum di Universitas Howard, dan Kate Weber, seorang mantan tentara militer AS yang diperkosa oleh seorang perwira senior sementara ditempatkan di Jerman pada tahun 1993.

"Ini telah menjadi masalah yang telah berlangsung terlalu lama .... dan di sini kita masih menghadapi masalah yang sama berulang-ulang ... dan tampaknya itu adalah pola yang hanya terus mengulangi, mendapat perhatian ketika mendidih dan itu menjadi masalah, dan kemudian jenis menghilang, dan kami mengulangi siklus ini berulang sehingga kita benar-benar harus mendapatkan pegangan pada masalah ini dan mendapatkannya tetap, sehingga tidak ada lagi Kate, yang lain 18 tahun tua di situasi yang sama lagi. "

- Morris Davis, mantan pengacara militer AS yang menjabat sebagai kepala jaksa di Teluk Guantanamo
Sumber:
Al Jazeera
Share this post :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SAMO News dot com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger